Kamis, 15 Juni 2017

Craft: Punctuality Clock

Punctuality clock
Bulan lalu kami kembali membahas salah satu karakter, yaitu punctuality. Punctuality berarti tepat waktu. Awalnya kami berpikir tepat waktu bukan karakter, tetapi masalah kebiasaan. Kami terbiasa untuk tepat waktu. Tetapi kami baru tahu bahwa tepat waktu adalah salah satu karakter. Mungkin karena orang yang tepat waktu adalah orang yang menepati janjinya. Dan tentu saja orang yang seperti ini dapat diandalkan. Bagi kami ini adalah hal yang penting, karena kami termasuk tipe orang yang tidak suka dengan yang namanya jam karet. Jadi kami terbiasa untuk pergi lebih awal supaya tidak terlambat. Duo Lynns pun dibiasakan untuk jadi orang yang tepat waktu. Mereka bisa panik jika sudah dekat jam untuk ketemu tetapi kami masih di jalan karena kami terjebak macet. 

Anyway, salah satu kegiatan yang ada saat membahas karakter ini adalah membuat punctuality clock. Dasar berpikirnya adalah bagaimana mungkin seseorang dapat tepat waktu jika orang tersebut tidak tahu jadwal dirinya setiap hari. Dengan membuat jam ini, anak-anak dapat belajar menyusun jadwal mereka dan jadi tepat waktu dengan setiap jadwal yang ada. 

Bahan-bahannya adalah sebagai berikut. 
1. Piring plastik atau piring kertas
2. Paku pin
3. Kertas kecil sebanyak 12 buah
4. Bantalan dari styrofoam atau apapun
5. Double tape
6. Kertas berbentuk anak panah panjang dan pendek sebagai jarum jam
Bahan-bahan yang diperlukan
Langkah-langkahnya adalah:
1. Lipatlah kertas kecil yang ada menjadi 2 bagian. Dibagian yang luar, tulislah angka pada jam (1, 2, 3,..., 12). Sedang untuk bagian dalam kertas dapat diisi dengan aktivitas yang akan dilakukan pada jam itu. Misal jam 12 siang adalah makan siang. 
3. Tempelkan kertas - kertas tersebut ke piring kertas dengan menggunakan double tape
4. Lubangi piring tersebut di bagian tengah dengan menggunakan paku pin. 
5. Untuk jarum jamnya, tancapkan paku pin pada bagian yang tidak ada bentuk arah panahnya kemudian tancapkan ke lubang yang ada di piring. 
6. Untuk mencegah paku pin ini mudah copot, dibagian belakang paku ditusukkan styrofoam sebagai bantalan. 
Jam hasil karya anak-anak
Aktivitas pada setiap jam dapat diisi dengan kata-kata ataupun dengan gambar. Apa manfaat dari jam ini? Selain anak-anak belajar tentang waktu, mereka pun terbiasa membuat jadwal kegiatan mereka dan melatih mereka untuk menjadi anak-anak yang tepat waktu, yang berarti mereka menghargai waktu dan memanfaatkan setiap waktu dengan baik :)
To everything there is a season, A time for every purpose under heaven (Ecclesiastes 3 1)

Jumat, 09 Juni 2017

Your Legacy matters

Bulan lalu kami mengadakan homeschool meeting per 3 bulan atau triwulan. Berbeda dengan Mom n Kids Meeting yang diadakan setiap bulan, di pertemuan triwulan ini diharapkan ayah-ayah dapat datang dan orang tua diperlengkapi. Pada pertemuan triwulan kemarin, kami diperlengkapi oleh keluarga Badudu. Kami bersyukur untuk waktu yang disediakan bagi kami, di tengah kesibukan beliau-beliau ini. Tema yang diangkat kali ini adalah mengenai Father’s Legacy atau jika diterjemahkan menjadi Warisan Ayah. Berikut adalah sedikit ringkasan dari pertemuan kami saat itu. Tentu saja mendengar langsung dari yang bersangkutan akan lebih enak dan lengkap. Artikel ini dibuat supaya kami mudah untuk menyimpan catatan kami, dan juga gagasan yang muncul saat mendengarkan beliau, dalam bentuk elektronik dan dalam bahasa kami. 

Topik warisan memang selalu hangat dan sedang hangat-hangatnya dibicarakan dalam masyarakat kita. Di kamus bahasa Indonesia (kbbi.co.id), kata warisan berasal dari kata waris yang berarti orang yang berhak menerima harta pusaka dari orang yang telah meninggal. Warisan didefinisikan sebagai sesuatu yang diwariskan. Apa saja sih yang dapat diwariskan? 

Ada tiga bentuk warisan yang dapat diberikan pada generasi berikutnya, yaitu Inheritance, heritage, dan legacy. Inheritance disini berarti harta kekayaan, nama baik, bakat, sifat, keterampilan, dan sebagainya yang bersifat nampak. Sedangkan heritage lebih kepada tradisi keluarga, kebudayaan, dan nilai-nilai keluarga. Dua hal ini lebih cenderung kepada meninggalkan sesuatu untuk generasi selanjutnya. 

Sedangkan legacy lebih cenderung kepada meninggalkan sesuatu di dalam seseorang, seperti hidup dalam kebenaran, mengasihi firman Tuhan, mempunyai iman yang kuat, dan sebagainya. Sebagai orang tua, yang paling ingin dilihat saat anak-anak dewasa adalah mereka hidup dalam kebenaran, seperti dalam 3  Yoh 1:4. Sebab jika mereka hidup dalam kebenaran, maka akan ada hal-hal yang luar biasa yang Tuhan sediakan anak-anak kita. Untuk melihat mereka berhasil dan hidup dalam kebenaran, maka apakah yang harus dilakukan orang tua? Peran kita sebagai orang tua, khususnya Ayah, adalah menyampaikan kebenaran tersebut setiap saat dan dalam segala keadaan sehingga anak-anak kita mencintai Firman Tuhan (Ulangan 6:4-9, Mazmur 1:1-3). Jika kita sebagai keluarga hidup dalam kebenaran, maka segala hal, termasuk keberhasilan, akan diukur dengan prinsip Firman Tuhan.

Satu point penting yang beliau sampaikan adalah saat kita menarik anak dari sekolah dan memilih homeschooling bukan karena kita ingin menjadi pesaing bagi sekolah yang ada. Homeschooling pasti lebih melelahkan bagi orang tua, tetapi ada sukacita tersendiri saat kita melakukan panggilan kita dan kita dapat mewariskan kebenaran dalam hidup mereka. Melalui homeschooling kesempatan kita untuk menanamkan kebenaran akan lebih besar. Tentu kesempatan yang sangat berharga bukan. Jadi bagi setiap kita yang mendapatkan panggilan itu, jalankan saja panggilan tersebut dan setialah dengan panggilan itu, maka Tuhan akan memperlengkapi kita. Kami seakan deja vu, karena biasanya kami sering berkata seperti ini kepada siapapun yang bertanya kepada kami. Dengan kata lain, kata-kata beliau seakan memperteguh pemikiran-pemikiran kami. It's a calling and we don't need human's approval.

Apakah yang menjadi prioritas warisan Ayah kepada anak? Yang pertama adalah hubungan Ayah yang bersifat pribadi dengan Allah. Semakin dalam hubungan Ayah dengan Allah, semakin besar hal yang dapat diwariskan pada anak. Bukan berarti sang ayah sangat sempurna. Namanya juga manusia, terkadang dapat 'khilaf', tetapi anak dapat melihat perubahan-perubahan ke arah yang lebih baik pada Ayah. Apakah dampaknya pada anak? Anak lebih mudah bertumbuh di dalam iman, anak lebih mudah terlibat dalam pelayanan, dan anak lebih besar kemungkinannya untuk berhasil sesuai dengan kriteria di Mazmur 1 diatas. 

Yang kedua adalah hubungan Ayah yang dekat dan saling mengasihi dengan Ibu. Jika anak melihat kasih antara Ayah dan Ibu begitu besar, maka anak lebih terbentuk menjadi pria atau wanita atau sesuai dengan kodratnya. Selain itu anak lebih fasih dalam pergaulan sosial dan lebih mudah memperlakukan lawan jenis sebagaimana mestinya. Jika ibu lebih dominan, biasanya si anak perempuan akan lebih dominan. Apapun temperamen yang dimiliki oleh sang Ibu, tetap seorang Ibu harus tunduk pada otoritas Ayah. 

Seringkali Ayah menyerahkan urusan pendidikan kepada sang Ibu, dengan asumsi yang penting Ayah menyediakan dananya. Peran Ayah tentu saja bukan hanya sebagai sumber ATM keluarga, tetapi Ayah juga harus mempunyai hubungan dengan anak. Beliau berkata seringkali beliau menjumpai keluarga yang Ayah dan Ibunya dari muda sibuk melayani bahkan sampai menikah pun masih melayani. Tetapi mereka sibuk melayani dan ayahnya menyerahkan urusan anak-anak hanya kepada Ibu. Dan akibatnya anak-anaknya berantakan. Bahkan saat anak-anaknya berkeluarga, keluarganya pun berantakan. Kami pun sering melihat hal seperti itu. Orang tua yang sibuk melayani dan anak-anak yang tidak terurus atau bahkan menyuruh orang untuk mengurus anak mereka. Menurut kami, kata kuncinya adalah walaupun kita melayani bukan berarti kita sibuk melayani dan membiarkan anak kita atau meminta anak kita diurus orang lain. Oleh sebab itu orang tua boleh melayani, hal ini dapat mendorong anak agar ingin melayani saat mereka besar, tetapi tetap tanggung jawab ada di Ayah dan Ibu. Peran orang tua harus jelas. 

Yang ketiga adalah hubungan Ayah yang dilandasi saling percaya dan saling membangun dengan anak. Semakin besar hubungan ayah dengan anak, maka anak akan berkembang maksimal sesuai dengan potensinya. Selain itu dengan adanya peran Ayah yang tepat, maka anak lebih mudah terbentuk menjadi percaya diri dan anak mudah percaya dan taat kepada Allah. 

Untuk dapat menyampaikan kebenaran dan legacy itu terhadap anak-anak, antara Ayah, Ibu dan anak-anak harus ada hubungan yang kuat dan dekat. Hubungan yang dekat ini mempermudah proses legacy kepada anak-anak kita. Dan ayah sangat berperan penting dalam hal ini. Salah seorang senior saya di pelayanan anak (yang juga berkecimpung dengan dunia pendidikan anak) pernah mengatakan akan mudah bagi seorang anak menyayangi ibunya, karena sudah ada koneksi yang dibangun sejak anak masih dalam kandungan. Jadi kalau ibu marah ke anak, anak tidak akan menyimpan lama. Tetapi akan berat bagi seorang ayah. Anak lebih mudah mengingat 'dosa' ayah. Itulah sebabnya penting bagi seorang ayah untuk membangun hubungan dengan anak. Dan saat kemarin, hal ini juga disampaikan lagi. 

Bapak Rizal dan Ibu Rina juga memberikan beberapa alternatif metode untuk membangun hubungan antara ayah dengan anak yang pernah mereka terapkan. Diantaranya:
1. Buku komunikasi dengan anak
Kecenderungan seorang ayah untuk ngomel saat anak berulah biasanya besar. Daripada meledak dan marah, dan membuat hubungan tambah kurang baik, maka alternatif buku komunikasi ini dapat menjadi solusi. Contoh yang beliau berikan, saat anaknya berulah, beliau memberikan beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan ulah anak tersebut dan anak tersebut menjawab. Secara tidak langsung si anak jadi cool down dan berpikir dengan tenang. Sedangkan si ayah tidak perlu emosi sekali dengan anak. 

2. Surat cinta untuk anak
Surat cinta disini tidaklah panjang seperti yang dibayangkan bapak-bapak. Cukup cari gambar, print dan berikan tulisan di dalamnya. Seperti encouragement, pujian, tanda sayang dan sebagainya. Jadi bagi bapak-bapak yang bahasa kasihnya bukan kata-kata atau yang tidak punya bakat menggombal, seperti si papa, tidak usah takut untuk membuatnya. 

3. Materi bacaan bersama 
Acara membaca bersama yang dilakukan secara rutin dapat membangun ikatan yang kuat. Kami pun melihat manfaat dari kegiatan membaca bersama dari saat mereka masih di dalam kandungan, dengan intonasi yang seru, sangat diminati Duo Lynns. 

4. Aktivitas one-on-one secara rutin
Bagi keluarga yang memiliki anak laki-laki, aktivitas ini dapat dilakukan dalam bentuk olahraga. Sedang bagi keluarga dengan anak perempuan, acara hang out bersama ayah dapat menjadi contoh aktivitas ini. Saat ayah dan anak perempuan melakukan acara hang out, yang sederhana seperti makan ice cream berdua, ayah dan anak dapat menggunakan waktu untuk mengobrol ini itu tanpa adanya omelan. Aktivitas one-on-one juga dapat dilakukan oleh kedua orang tua. Tentu saja setiap keluarga punya keunikan masing-masing. Kalau bagi kami, tidak harus keluar rumah, tetapi dapat dilakukan dengan meluangkan waktu bersama saat anak-anak sudah tidur. Kami dapat ngobrol sambil nyemil atau minum teh. 

5. Bermain bersama
Acara bermain bersama dewasa ini mulai agak langka. Bahkan ayah sibuk bermain gadget dan anak bermain gadget. Acara ini harus diset waktunya, karena jika tidak diset kecenderungannya akan tidak berjalan dan akhirnya kembali sibuk dengan gadget-nya. Selain yang diset waktunya, yang spontanitas juga boleh dilakukan. Dengan adanya permainan yang dapat dimainkan bersama, ikatan perasaan antara ayah dan anak terjalin dengan baik.

6. Banyak mengobrol dan bergaul dengan teman anak-anak
Seringkali orang tua tidak mengenal sahabat dari anak-anaknya. Tetapi jika orang tua mengenal teman-teman anak-anak mereka, anak-anak akan merasa bahwa orang tua mengenal mereka dan teman-temannya dan merasa  bahwa teman mereka juga penting bagi orang tua mereka.

Kami sendiri punya kecenderungan bercakap-cakap dengan setiap teman anak-anak, baik di gereja maupun di tempat les. Bagi kami, saat kami mengantar anak ke tempat les atau kelas di Sekolah Minggu, kami tidak langsung meninggalkan anak atau langsung menyuruh mereka masuk sendiri sementara kami menghabiskan waktu untuk berbincang-bincang dengan orang-orang dewasa lainnya. Kami menyediakan waktu 5 sampai 10 menit untuk berbincang-bincang dengan teman-teman mereka (baru setelah itu berbincang-bincang dengan orang dewasa lainnya), bahkan mereka dengan senang hati bercerita dari A sampai Z kepada kami. Jika mereka melihat kita menjadi temannya teman mereka, otomatis bahan pembicaran antara kita dengan anak-anak lebih banyak lagi. Bahkan kami dapat mendoakan teman-teman mereka, karena naturnya anak kecil senang mendoakan siapapun yang mereka temui. Kami dapat mengetahui karakter teman-teman mereka. Dan saat mereka ABG, masa dimana penuh rahasia dengan orang dewasa, teman-teman mereka pun nyaman bercakap-cakap dengan kita. 

7. Cari dan usahakan untuk lakukan hobi yang sama
Untuk yang satu ini sering kali ada unsur rekayasa. Usahakan ada minimal satu hobi yang sama atau kesukaan yang sama. Selain mempermudah urusan les, tentu saja ada bahan pembicaraan yang sama.

8. Bekerja bersama
Urusan rumah tangga dapat menjadi alat pengikat antara Ayah dengan anak. Adanya pembantu bukan berarti anak tidak dapat mengerjakan pekerjaan rumah. Biasakan anak melakukan bersama, seperti memasang pohon natal atau membersihkan rumah. Dan biasanya saat anak melihat kita melakukan pekerjaan rumah, tanpa disuruh pun mereka ingin untuk terlibat dalam pekerjaan tersebut.

9. Melatih anak dalam beberapa keterampilan 
Keterampilan di sini bukanlah keterampilan yang rumit. Cukup sederhana saja tetapi dapat membuat ayah dan anak menghabiskan waktu bersama. 

10. Usahakan sebanyak mungkin hadir dalam aktivitas anak, terutama dalam acara yang spesial
Kehadiran Ayah dalam acara yang istimewa mempunyai arti penting bagi anak. Dengan adanya perencanaan dan jadwal yang ada, maka Ayah yang sibuk pun dapat hadir dalam acara yang spesial. 

11. Membaca Alkitab bersama 
Membaca Alkitab bersama akan menjadi ritual jika hubungan antara Ayah dan anak tidak pernah terbentuk. Dengan kata lain, untuk dapat melakukan ini, hal-hal diatas sudah harus terjalin sehingga hubungan antara Ayah dan anak sudah terbentuk. Acara membaca Alkitab bersama pun dapat dilakukan sejak anak-anak masih dalam kandungan. Saat mereka masih kecil pun acara membaca Alkitab dapat disesuaikan dengan kemampuan mereka membaca.

Di keluarga kami, kakak mempunyai renungan di pagi hari dengan menggunakan Kiddy, sementara adik menggunakan Alkitab bergambar. Dan di malam hari, kami bersama-sama membaca lagi yang dipimpin oleh papa. Dan biasanya saat membaca Alkitab secara bersama-sama, akan muncul pertanyaan-pertanyaan tidak terduga =D

12. Bertumbuh dan melayani bersama
Anak-anak tahu bahwa orang tua mereka bukanlah orang tua yang sempurna. Tetapi anak akan melihat bahwa ada perubahan-perubahan yang dapat dilihat dari orang tua. Ini berarti baik orang tua maupun anak bertumbuh bersama. Acara melayani bersama juga merupakan suatu kebahagiaan bagi anak-anak. Pemahaman bahwa kita melayani karena Tuhan baik bagi kita bukan karena kita mampu harus ditanamkan kepada anak-anak sehingga ke depannya anak-anak sadar melayani karena kasih pada Tuhan.

Kedua belas hal diatas tidak harus dilakukan sekaligus, tetapi bisa dipilih yang mana yang harus dilakukan terlebih dahulu. Kalau bagi kami, buku komunikasi dan surat cinta menjadi sesuatu yang baru bagi kami. Biasanya sih hanya mama yang suka membuat surat cinta bagi anak-anak. Tetapi ternyata jika Ayah yang membuat terasa berbeda sekali.

Semakin banyak hal yang dapat dilakukan bersama dengan anak, maka akan semakin mudah Ayah memberikan 'warisan' atau legacy tersebut. Lalu, apakah Ibu tidak berperan apa-apa? Tentu saja ada. Kita sebagai Ibu dapat menopang para Ayah dalam melaksanakan tugasnya :)  


sumber foto: focus on the family


Jumat, 02 Juni 2017

Tulang Tangan 101

Bulan lalu kegiatan science kami berhubungan dengan tulang. Kami tiba-tiba jadi belajar mengenai tulang karena kakak mengalami accident saat sedang berolahraga sehingga tulang di tangan kanannya retak dan bergeser. Akibatnya kakak harus dioperasi (tanpa pembedahan) dan menggunakan gips selama 15 hari. Bersyukurnya selama kakak di gips kakak termasuk anak yang tidak rewel. Makan pun ok, dan kakak cepat beradaptasi dengan gipsnya. Walaupun demikian, selama 3 minggu kegiatan belajar pun dimodifikasi menjadi kegiatan yang tidak menulis dan banyak membaca. Aktivitas pun dibuat yang mudah, yang dapat dikerjakan satu tangan, seperti bermain hydrogel ataupun membuat microphone.

Kami pun baru tahu bahwa jika gips dibuka bukan berarti tangan langsung dapat digunakan seperti biasa. Namanya juga otot yang kaku setelah diposisikan dalam posisi tertentu. Karena sakit dan traumanya itu, kakak sampai minta supaya pakai gips lagi. Dan sejujurnya masa-masa melatih tangan setelah gips dibuka lebih melelahkan dibanding saat tangan masih digips. Trauma akan rasa sakit dan sakitnya menggerakkan tangan yang sudah tidak digerakkan selama 2 minggu lebih mengiringi masa-masa ini. Untuk mengalihkan perhatian kakak akan sakitnya, saya mengeluarkan buku tentang tulang dan kakak pun membaca buku ini dengan rasa penasaran, apalagi berhubungan dengan keadaannya. 
Tulang tangan. Sumber foto: ilmusehatnya.blogspot.com
Dari buku tersebut kami mengetahui bahwa terdapat 27 tulang si setiap tangan manusia. Ibu jari kita memiliki 3 tulang dan jari-jari yang lain memiliki 4 tulang. Dengan kata lain, dari 27 tulang yang ada, 19 tulang adalah tulang jari-jari dan 8 yang lainnya adalah tulang pergelangan tangan. 

Dibagian lengan atas terdapat humerus yang menghubungkan bahu kita dengan siku. Dari siku hingga pergelangan tangan ada dua tulang yang menghubungkannya, yaitu radius atau tulang hasta dan ulna atau tulang pengumpil. Radius lebih tebal dari ulna. Radius mengarah pada ibu jari sedangkan ulna mengarah pada jari kelingking.

Rasa penasaran kami tidaklah berhenti sampai di situ. Kami sibuk menebak bagian mana yang retak. Maka saat kontrol lagi ke dokter, kakak bertanya kepada dokter tulang bagian manakah yang kemarin retak dan bergeser. Kebetulan saat itu kami membawa buku tentang tulang ini. Dokter dan suster cukup terkejut melihat anak umur enam bertanya tentang tulang. Akhirnya dokternya menunjukkan bagian yang retak adalah bagian tulang yang tipis di dekat funny bone.
Funny bone yang tidak lucu jika cedera.
Apakah funny bone? Funny bone atau tulang lucu merupakan titik sensitif di siku kita yang berisi syaraf-syaraf yang berujung pada ulna. Jadi sebetulnya funny bone bukanlah tulang. Ini adalah bagian yang menonjol di siku kita. Jika funny bone ini terkena benturan, terkadang kita merasakan perasaan yang agak geli dan sakit seperti ada rasa kesetrum. Kami baru saja tahu (pelajaran biologi yang saya dapatkan waktu SMA sudah ada yang terlupakan) setelah kami mengalami insiden ini. 

Di dekat funny bone terdapat tulang yang pipih yang berbentuk agak melengkung yang rawan terkena benturan. Jika terkena benturan yang cukup keras, tulang ini dapat retak seperti pada kasus kakak. Dari buku yang kakak baca, kakak menemukan bahwa tulang yang kuat dan bahkan sehat dapat patah atau retak jika jatuh atau terjadi kecelakaan. Apalagi saat jatuh terkena pada bagian tulang yang pipih dan mungkin hentakannya cukup keras. Jika terjadi keretakan berarti tetap ada yang patah tetapi hanya bagian luar tulang yang patah. Walaupun tidak sampai ke bagian dalam, tetapi serpihan-serpihan yang ada dapat berbahaya bagi syaraf dan aliran darah disekitarnya. Itulah sebabnya saat anak terjatuh atau mengalami kecelakaan jangan langsung dipijat dan sebaiknya di rontgen terlebih dahulu. 
Contoh mesin x-ray
Saat dirontgen atau di x-ray pun timbul lagi pertanyaan Duo Lynns. Kenapa tulang dapat terlihat saat di x-ray.  Lalu kenapa adik tidak boleh masuk untuk melihat. Maklum, Duo Lynns tidak takut dengan namanya dokter. Jadi saat dilarang masuk, adik malah galau. Dari buku ini juga kami menemukan jawaban dari pertanyaan kakak. Bagaimana cara kerja mesin x-ray? Mesin x-ray menembakkan elektron-elektronnya melalui tubuh kita. X-ray bergerak melalui daging tetapi sinar tersebut terhenti saat bertemu dengan tulang. Bagian tulang akan terlihat dengan warna putih dan bagian yang lain dengan warna hitam. Pada bagian yang retak, pada hasil rontgen akan muncul warna hitam yang membentuk garis tipis di tengah-tengah tulang yang putih. Karena radiasi dari elektron-elektron yang ada, maka adik tidak diizinkan masuk. Jawaban ini lumayan mendiamkan adik dan membuat adik mempunyai konklusi lain untuk meminta papa mencari film tentang mesin x-ray
Contoh foto x-ray dengan pen di dalam. 
Pertanyaan berikutnya muncul saat kakak digips. Tujuan dari gips adalah untuk menyusun kembali tulang yang retak atau patah sehingga tulang ini dapat bertumbuh kembali. Gips yang digunakan pun tergantung kadar patahnya. Terkadang dokter memberikan hard cast yang terbuat dari semen (plester of paris) dan terkadang soft cast yang terbuat dari fiber. Jika hard cast, tentu saja gips-nya dapat didekorasi. Sedangkan pada kasus kakak yang diberikan adalah yang soft cast. Mungkin karena retak dan tidak sampai patah yang parah.

Berapa lamakah gips dipasang? Rata-rata gips dipasang selama 2 - 8 minggu, tergantung dari jenis patahnya dan tergantung timbulnya tulang baru yang disebut callus. Callus ini berfungsi sebagai jembatan yang menghubungkan kedua bagian tulang  yang patah dan diasumsikan sebagai lem tulang. Callus ini mulai timbul pada anak-anak dalam waktu 10 hingga 14 hari. Timbulnya callus merupakan penanda bahwa bagian yang retak atau patah sudah mulai mau sembuh.

Selain mengenal tulang tangan, kami juga seakan mendapatkan suatu ilustrasi. Penggunaan gips memang akan lebih nyaman bagi kakak, karena hanya sebentar dibanding orang lain yang harus menggunakan gips hingga 1 bulan. Apalagi saat digips memang pasti berkurang rasa sakitnya. Tetapi tidak mungkin selamanya tangan akan digips. Selain tangan tidak berfungsi sebagaimana harusnya, akan timbul masalah lain yaitu iritasi kulit, gatal-gatal, bengkak pada jari dan sebagainya. Memang saat pertama kali gips dibuka akan ada rasa sakit pada tangan. Tetapi jika kita mau untuk melatih sedikit demi sedikit dan bertahan melawan rasa sakitnya, maka tangan yang tadinya sakit akan pulih seperti semula. Begitu juga dengan kita. Saat kita dibelenggu oleh kebiasaan buruk kita, pastinya susah untuk melepaskan diri dari kebiasaan tersebut. Bisa jadi ada rasa sakit dan tidak nyaman. Tetapi jika kita tetap bertahan dan meminta bantuanNya untuk menghadapi segalanya, maka kita akan keluar sebagai pemenang. Puitis sekali bukan?

Hasil observasi kami mengenai tulang tangan dan tulang retak selesai saat tangan kakak dapat digerakkan seperti biasa. Tidak mudah memang melatih kakak untuk menggerakkan tangannya hingga lurus kembali. Tetapi kami mengingatkan kakak bahwa jika tidak dilatih maka tangannya tidak akan berfungsi dengan baik, sama seperti biasanya. Tepat saat kami memulai liburan kami, yang sudah disiapkan setahun sebelumnya, tangan kakak sudah lurus kembali. Praise the Lord

Sabtu, 27 Mei 2017

Jangan Pilih Homeschool Jika.....


Beberapa waktu lalu saya membaca suatu postingan di salah satu media sosial. Di awal postingan, penulis merasa kecewa dengan sekolah yang ada dan mulai menyebutkan kejelekan-kejelekan dari sekolah-sekolah reguler yang ada. Setelah menjelekkan sekolah-sekolah reguler yang ada, si penulis seakan mulai melirik ke homeschool, tetapi ujung-ujungnya kurang lebih menyatakan bahwa homeschool memiliki banyak kekurangan juga. Dan mendekati akhir postingannya, dia mulai memuji-muji sekolah alam yang dia dirikan dan mengajak para orang tua untuk memasukkan anak-anak mereka ke sekolah alam yang didirikan si penulis. Dengan kata lain, ujung-ujungnya adalah ingin menaikkan nilai 'jual' sekolahnya. Salahkah? Ya tidak salah-salah amat sih, namanya juga strategi marketing

Jujur saya tergelitik saat membaca postingan tersebut. Apalagi banyak orang tua yang menghubungi saya dan berbincang-bincang mengenai homeschool. Ada banyak alasan kenapa mereka sempat berpikir untuk homeschool. Saya dan suami tidaklah termasuk kelompok yang menganggap homeschool adalah jawaban dari setiap permasalahan keluarga. Setiap keluarga unik dan setiap anak istimewa. Dan kami berdua selalu mengingatkan bahwa homeschool adalah panggilan, jadi bukan karena trend yang ada saja. Dengan memiliki alasan yang jelas untuk memulai homeschool, maka setiap permasalahan yang akan ada di depan nanti tidak membuat kita jadi bimbang dengan panggilan kita.

Menurut saya, jangan pilih homeschool jika:
1. Alasan untuk homeschool hanya karena rasa takut
Banyak orang tua yang sedang berpikir untuk memilih homeschool untuk anaknya hanya karena alasan takut anaknya salah pergaulan, takut anaknya jadi nakal, takut anaknya nanti di-bully di sekolah, dan seribu satu macam ketakutan lainnya. Hal ini wajar, namanya juga orang tua, kita pasti ingin anak kita bertumbuh menjadi pribadi yang baik. Namun jika kita memilih homeschool hanya karena rasa takut, maka yang menjadi landasan kita melaksanakan pendidikan di rumah adalah rasa takut. Dan segala sesuatu yang dilandasi rasa takut tidak akan berbuah yang baik bukan? 

Jika kita berpikir dengan menaruh anak di rumah maka pergaulannya jadi lebih baik, kita akan menemukan fakta bahwa hal ini tidak sepenuhnya benar. Anak-anak yang homeschool pastinya punya komunitas dan tempat-tempat dimana mereka dapat bergaul, seperti tempat les dan lingkungan tempat ibadah. Pastinya mereka akan menjumpai anak-anak lain yang berbeda value dengan keluarganya. Jadi amsih ada kemungkinan mereka akan belajar hal-hal yang 'tidak baik' dari teman-teman mereka di lingkungan ini. 

2. Alasan untuk memilih homeschool hanya karena biaya semata.
Kami adalah salah satu yang berpikir tentang homeschool karena melihat biaya pendidikan yang semakin meningkat tetapi kualitas karakter anak berbanding terbalik dengan biaya tersebut. Tetapi kami sadar bahwa alasan biaya bukanlah satu-satunya faktor. Lebih dari biaya, ada visi dan misi dalam mendidik anak-anak kami. Jika faktor biaya hanya menjadi alasan tunggal dari homeschool, maka saat kita bertemu sekolah dengan biaya yang terjangkau, kita jadi bingung dan mulai nyinyir gak jelas karena merasa salah pilih dan sebagainya. Kami pribadi seringkali berdiskusi dan berpikir andaikan biaya sekolah dapat dijangkau oleh kami, kami tetap memilih homeschool karena ini adalah panggilan (walau kadang ada air mata di tengah-tengahnya).  

3. Alasan untuk memilih homeschool hanya karena kita kepahitan atau tidak puas dengan sekolah.
Seperti iklan dari sekolah alam yang saya baca, jika alasan kita memilih homeschool hanya karena kepahitan dan merasa tidak ada sekolah yang tepat bagi anak-anak kita, maka buntutnya kita seakan melakukan pembuktian kepada sekeliling kita bahwa kita lebih baik dari sekolah-sekolah yang ada. Kalau ini yang terjadi, maka kita akan lelah sendiri dalam proses homeschool karena pembuktian terhadap satu hal akan mendorong pembuktian kepada hal lain. Tentunya ini menjadi tidak sehat.

4. Salah satu dari pasangan tidak sepakat.
Saat kita memilih homeschool, berarti kita membuat 'sekolah' dimana ibu adalah gurunya dan ayah adalah kepala sekolah. Dapatkah sekolah berjalan dengan baik jika guru dan kepala sekolah tidak sepakat? Oleh sebab itu, saat memilih homeschool, ayah dan Ibu harus sepakat. Jangan pilih homeschool jika hanya ibu yang ingin tetapi ayah tidak mau. Karena jika ada masalah dan si 'guru' ingin melapor ke 'kepala sekolah' tetapi kepala sekolah acuh tak acuh dan menganggap itu urusan kita, maka si 'guru' bisa jadi emosi. Atau sebaliknya, jika hanya ayah yang ingin tetapi Ibu tidak mau, maka saat ada masalah dalam proses yang ada, si Ibu akan menyalahkan ayah dan menganggap ayah yang membuat Ibu jadi susah. Oleh sebab itu, kesepaktan merupakan hal yang penting dalam menjalankan homeschool. Jika ayah dan ibu sudah sepakat, maka kedua belah pihak dapat saling menopang seiring berjalannya homeschool.

5. Kita tidak mau mengorbankan waktu.
Memilih homeschool berarti ada hal-hal baru yang harus dipelajari oleh kita. Ini berarti kita sebagai pengajar harus membuka buku dan mencari tahu hal-hal yang belum tentu kita tahu. Jika kita tidak mau mengorbankan waktu kita untuk mencari tahu dan menganggap suatu hari nanti dia pasti tahu sendiri, maka kita berarti mengabaikan hak anak untuk mendapatkan pengetahuan yang seharusnya. Memang tujuan homeschool adalah untuk menanamkan value dan karakter yang baik kepada anak, tetapi ini bukan berarti si anak tidak dibekali dengan pengetahuan yang seharusnya. Jangan sampai anak yang seharusnya kelas empat tetapi hanya mendapatkan pengetahuan yang setara kelas satu saja, kecuali memang anak tersebut berkebutuhan khusus.

Faktor apapun dapat menjadi trigger kita memilih sesuatu, salah satunya saat kita memilih homeschool. Dengan kata lain faktor-faktor diatas dapat menjadi pemicu kita berpikir tentang homeschool. Tetapi jika hanya faktor-faktor diatas yang menjadi landasan kita memilih homeschool sebagai salah satu cara anak mendapatkan pendidikan, maka saat ada masalah kita akan segera goyah. Landasan yang terpenting bagi kami dan para homeschooler adalah homeschool adalah panggilan. Jika dibandingkan dengan sekolah yang penuh dengan fasilitas, ya tentu saja berbeda. Dan tentu saja karena ini panggilan, maka kami tidak mencari approval dari orang-orang disekeliling kami. Yang kami lakukan hanyalah menjalankan apa yang menjadi panggilan kami, dan menyadari bahwa semua dapat berjalan hanya karena kasih karuniaNya.


Sumber foto: thebesthomeschoolguide.com

Selasa, 16 Mei 2017

Bereksperimen dan Bermain dengan Hydrogel



Desember lalu, kami diundang ke ulang tahun anak dari teman kami. Dan seperti biasa, namanya anak-anak ulang tahun, pasti ada goodie bag. Salah satu isi goodie bag-nya adalah crystal boll (bukan ball). Bentuknya kecil-kecil seperti beads dan dipetunjuknya disuruh direndam terlebih dahulu. Karena rasa penasaran akan benda ini, maka saya coba bertanya pada Mbah Google apakah benda ini.

Crystal boll ini sering disebut hydrogel atau banyak yang menyebutnya water beads. Water beads merupakan suatu kristal polimer yang daya serapnya terhadap air sangatlah tinggi. Bentuknya sangat kecil, bahkan lebih kecil daripada makanan ikan.  Tetapi saat direndam dengan air, polimer ini dapat menyerap air hingga besarnya sebesar kelereng. Ternyata water beads atau hydrogel ini mempunyai banyak kegunaan, antara lain:

1. Di bidang pertanian, hydrogel digunakan sebagai pengganti tanah. Bunga atau tanaman hias dapat ditanam dengan menggunakan media hydrogel. Selain itu, misalkan kita mempunyai bunga potong, kita dapat menggunakan water beads sebagai pengganti air. Cukup letakkan bunga potong tersebut dikumpulan water beads. Maka bunga tersebut tidak akan cepat layu.
2. Hydrogel atau water beads dapat digunakan untuk mengurangi udara kering jika ditempatkan di ruang ber-AC.
3. Hydrogel atau water beads juga dapat digunakan untuk aromaterapi dan pengharum mobil. 
4. Untuk aktivitas anak, ternyata banyak yang menggunakannya untuk melatih motorik si anak. Apalagi warnanya yang bermacam-macam dapat digunakan untuk mengajar anak tentang sorting, menghitung, memindahkan, dan sebagainya. 
Kiri: Hydrogel atau water beads sebelum direndam. Kanan: sesudah direndam
Bulan lalu, saat kakak sedang bosan dengan aktivitas satu tangan, saya pun mengajak kakak untuk bermain dengan beads ini. Kami hanya mengambil wadah yang agak besar dan mengisi wadah tersebut dengan air dalam suhu yang normal. Setelah itu kami meletakkan beads yang ada ke dalam wadah tersebut dan merendam selama 4 sampai 6 jam hingga beads tersebut mengembang.
Beads yang sudah mengembang 
Setelah membesar, bentuk beads ini akan seperti bola-bola jelly atau agar. Teksturnya lunak dan jika dipegang terlalu kencang, maka water beads ini akan pecah. Pertanyaan pertama adik adalah apakah ini dapat dimakan. Memang bentuknya menggoda hati untuk memakannya. Kami menggunakannya untuk membuat beberapa aktivitas. 
1. Merangkai menjadi hiasan di dalam toples. Berhubung oma mau ulang tahun, maka Duo Lynns menaruh water beads ke dalam tempat transparan dan menyusunnya secantik mungkin. Sampai sekarang hiasan ini masih berada di bawah.
hiasan karya Duo Lynns
2. Membuat refleksi dengan water beads. Kami menyorotkan senter ke arah water beads yang ada, dan ternyata refleksi cahaya di water beads jadi bagus loh.
Saat disinari dari bawah
3. Memindahkan water beads ini dari satu wadah ke wadah yang lain dengan menggunakan sendok. Hal ini berfungsi untuk melatih kesabaran anak-anak. 

Bagaimana cara merawat hydrogel atau water beads ini? Lama kelamaan pastilah bola-bola ini akan mengecil. Jika sudah mengecil, kita dapat menyemprotkan air dengan sprayer secara merata ke bola-bola ini. Airnya jangan terlalu banyak, secukupnya saja. Jangan sampai ada air yang menggenang di bagian bawah wadah. Bisa juga direndam lagi hingga bola-bola jelly ini membesar seperti yang kita inginkan dan kemudian digunakan kembali. 

Apakah mainan ini aman untuk anak-anak? Setahu saya asal tidak tertelan tentu saja aman. Hanya saja jika anak kecil yang memainkannya, sebaiknya dibawah pengawasan. Selain itu, pilihlah water beads yang aman. Biasanya water beads yang aman tidak akan luntur saat direndam dengan air. 

Selamat berkreasi dengan water beads :) 
Setelah disusun dalam toples

Kamis, 11 Mei 2017

Microphone Penghibur Lara


Anak kecil dan microphone adalah dua hal yang tidak terpisahkan. Biasanya anak kecil akan norak jika bertemu microphone. Begitu juga Duo Lynns. Setiap kali menemani papa latihan, pasti mereka akan meminta izin untuk mencoba microphone yang dipegang papa. Kali ini aktivitas kami adalah membuat microphone yang dapat mereka gunakan baik saat di rumah maupun saat pergi menemani papa latihan.

Sebetulnya aktivitas ini sudah ada di daftar kami sejak tahun lalu, bahkan sebelum mamanya rajin mengetik. Tetapi ada salah satu bahan yang susah untuk didapatkan. Tidak susah-susah amat sih, tetapi mamanya bingung mau mencari kemana. Maklum, buta peta Jakarta. Ditambah lagi tempat penyimpanan aktivitas sudah beranak pinak. Jadi bingung menyimpannya. Akhirnya setelah mendapatkan, aktivitas ini tertunda karena kesibukan kami. Kali ini, untuk menghibur si kakak karena kakak hanya dapat mengerjakan aktivitas sederhana dengan tangan kirinya, kami akhirnya mengerjakan juga project ini.

Bahan-bahan yang diperlukan:
1. Botol silinder bekas CDR.
2. Satu lembar Aluminium foil.
3. Kain bekas, kami menggunakan kain bekas bungkus tahu.
4. Kain tile atau kain jaring putih.
5. Kertas origami.
6. Lem dan glue gun.
Bahan-bahan yang diperlukan
Langkah-langkahnya:
1. Bungkus botol bekas CDR dengan kertas origami. Kami menggunakan dua macam kertas, sesuai imajinasi mereka.
2. Untuk membuat kepala mic, lipat kain bekas hingga kecil.
3. Bungkus kain tersebut dengan aluminium foil dan remas hingga berbentuk agak bulat. 
4. Setelah bentuknya bulat, lapisi dengan kain tile atau kain jaring dan ikat di salah satu ujungnya.
Kiri: Kepala mic yang sudah dilapisi kain tile.
Kanan: kain bekas yang dibungkus aluminium foil.
5. Rekatkan kepala mic ke botol CDR dengan glue gun
6. Microphone siap digunakan.

Bagian yang menyenangkan bagi anak-anak adalah bagian meremas aluminium hingga bulat. Untuk kakak pun bagian ini digunakan untuk melatih kekuatan tangannnya kembali. Tentunya bagian yang memerlukan bantuan orang tua adalah bagian menempelkan glue gun. Aktivitas ini lumayan mengobati kegalauan kakak. Begitu microphone jadi, Duo Lynns sibuk bernyanyi sambil menari. 
Microphone daur ulang kami




Sabtu, 06 Mei 2017

Monthly Meeting: Bunga dan Kepekaan

Seperti sebelumnya, komunitas homeschool kami mengadakan pertemuan bulanan. Tema yang kami bahas saat itu adalah Bunga dan karakter Sensitivitas. Setiap anak diminta untuk mencari bunga dan memresentasikan bunga yang mereka sukai. Kakak memilih membahas tentang Daisy dan adik memilih membahas mengenai Carnation.
English Daisy
Bellis Perennis, atau yang lebih dikenal dengan sebutan daisy, merupakan bunga yang masih sepupuan dengan bunga matahari dan aster. Banyak yang berkata daisy berasal dari kata day's eye, karena bunga ini mekar saat siang hari. Daisy berasal dari Eropa, tetapi banyak tumbuh di daerah Amerika Utara juga. Daisy suka berkoloni. Bunga ini biasanya tumbuh saat awal musim panas, tetapi bunga daisy dapat tumbuh di musim apapun.

Jika dilihat, daisy seakan terdiri dari dua bunga yang terpisah, bunga yang bagian atas dikelilingi bunga dibagian bawah. Ada beberapa manfaat dari daisy yang kami dapatkan. Yang pertama, daun dari bunga daisy dapat dimakan. Biasanya daun ini dapat digunakan sebagai bahan lalapan salad. Selain itu, teh yang dibuat dari daisy sangat bagus untuk tenggorokan. Dan seperti pepatah mengatakan say it with flowers, daisy mempunyai arti tersendiri. Arti dari bunga daisy adalah harapan dan awal yang baru, tulus dan dapat dipercaya. Alasan kakak memilih daisy adalah karena dia mau bernyanyi lagu 'Daisy Daisy give me an answer do'. Dan memang di akhir presentasi dia menyanyikan lagu ini. 
Carnation
Carnation berasal dari kata corone atau coronation, yang artinya mahkota atau pemahkotaan, karena bunga ini biasanya digunakan saat upacara pemahkotaan di Yunani. Bunga ini berasal dari daerah Meditertania, khususnya Columbia. Carnation biasanya bermekaran pada bulan Juni. Arti dari bunga Carnation tergantung dari warna carnation tersebut. Carnation merah berarti pengaguman dan cinta yang dalam (ehm...ehm). Carnation putih berarti semoga beruntung dan cinta yang tulus. Carnation merah muda berarti kasih ibu. Sedang carnation kuning berarti kekecewaan atau penolakan (aduuhh...).

Kalau mendengar kata Carnation, terkadang saya membayangkan susu carnation. Tetapi ternyata penggunaan carnation bukanlah di dalam susu, melainkan di dalam teh. Teh yang mengandung carnation ini sangat bermanfaat untuk melepaskan stres, depresi, insomnia, dan ketidakseimbangan hormon pada wanita. Selain itu teh carnation bermanfaat juga sebagai diuretik dan untuk melegakan sesak napas. Carnation digunakan juga dalam minyak untuk pijat untuk mengatasi iritasi pada kulit dan mengurangi munculnya keriput. Sebagai bunga hias, bunga ini digunakan pada upacara pernikahan tradisi China dan saat Mother's day. Karena tidak ada lagu tentang carnation, dan adik mau menyanyikan lagu Carnation, maka adik membuat sendiri lagu mengenai carnation. 

Pertemuan kali ini diawali dengan bernyanyi dengan menggunakan bahasa isyarat atau sign language dan dilanjutkan dengan ayat hapalan. Setelah setiap anak memresentasikan bunga pilihan mereka, maka pengenalan akan karakter sensitivitas pun dimulai. Bahasa yang mudah untuk memperkenalkan sensitivitas adalah tertawa dengan orang yang tertawa, menangis dengan orang yang menangis. Anak-anak diajar untuk bersikap sesuai dengan keadaan yang ada. 
Atas: anak-anak sedang melihat video mengenai putri malu.
Bawah: Anak-anak yang sedang mendengarkan penjelasan tentang bunga dan karakter kepekaan.
Karena masih membahas tentang bunga dan kepekaan, anak-anak dilihat untuk melihat satu video tentang bunga yang sangat peka, yaitu mimosa pudica atau yang lebih dikenal dengan sebutan putri malu. Keunikan dari tanaman ini adalah daunnya akan menutup bila terkena sentuhan, tiupan angin, atau merasakan panas. Tanaman ini juga menguncup saat matahari terbenam dan terbuka kembali setelah matahari terbit.
Bunga putri malu.


Mengapa tanaman putri malu menutup daunnya? Tanaman ini menutup daunnya untuk melindungi diri dari hewan pemakan tumbuhan yang ingin memakannya. Jika hewan yang tadinya ingin memakan melihat tumbuhan ini menutup, maka hewan akan berpikir tanaman ini sudah layu. Ternyata hewan herbivora suka yang fresh juga, ya =D
Bagian-bagian dari bunga
Setelah itu, mommy K menjelaskan sedikit mengenai bagian-bagian bunga seperti kepala putik (pistil), stamen (benang sari), mahkota bunga (petal) dan batang (stem). Selanjutnya adalah waktunya anak-anak melihat sendiri bagian dari bunga. Bunga yang dipilih saat itu adalah bunga kembang sepatu atau hibiscus rosa sinensis. Setiap anak mendapatkan satu kembang sepatu dan mereka diminta untuk menempel setiap bagian yang ada pada kertas. Setelah itu diatasnya digambar bunga sesuai imajinasi mereka.
Kembang Sepatu
Seperti biasa, pertemuan kami kali ini diakhiri dengan doa penutup dan acara makan bersama, bagian favorit anak-anak:) 
Aktivitas mengenai bunga